Sunday, March 29, 2015

Serangan Jantung dan Stroke : Pembunuh Senyap di Kesunyian


Serangan jantung dan stroke adalah dua penyebab utama kematian dan kecacatan di seluruh dunia. Jelas, tidak cukup orang tahu tentang risiko dan faktor sekitarnya dua kondisi darurat medis tersebut. Sebagai contoh, banyak berpikir bahwa selama mereka tidak merokok, mengkonsumsi terlalu banyak alkohol, dan secara teratur memiliki latihan mereka akan kebal dari penyakit mematikan ini.

Namun, sejumlah individu gagal untuk mengamati diet mereka, yang kadang-kadang terdiri dari makanan berlemak dan pesanan makanan cepat saji. Fakta-fakta ini tidak harus diambil sebagai kesimpulan. Baca terus untuk menemukan cara-cara untuk melindungi diri sendiri dan orang-orang terkasih dari penyakit menakutkan ini.

Serangan jantung terjadi ketika arteri menjadi tersumbat, sehingga mencegah darah yang membawa oksigen dan nutrisi penting mencapai hati. Dengan suplai oksigen tidak mencukupi, area jantung atau rusak secara permanen. Beberapa serangan jantung yang tiba-tiba dan parah tetapi kebanyakan kasus berkembang secara perlahan, biasanya dengan sedikit rasa sakit atau ketidaknyamanan. Individu yang terkena mungkin tidak yakin gejala dan mereka mencari perhatian medis ketika itu sudah terlambat.

Berikut ini adalah gejala peringatan yang mungkin dapat berarti serangan jantung sedang terjadi:

1. Ketidaknyamanan di tengah dada yang mungkin berlangsung lebih dari beberapa menit. Ini mungkin merasa seperti meremas nyeri yang hilang;

2. Ketidaknyamanan atau nyeri di daerah tubuh bagian atas seperti rahang, leher, satu atau pada dua lengan, perut;

3. Sesak napas yang mungkin terjadi dengan atau tanpa nyeri dada; dan

4. Keringat dingin, batuk, mual, muntah, pusing, dan pingsan.

Stroke atau "serangan otak" terjadi karena adanya aliran darah ke otak (stroke iskemik) dan, dalam beberapa kasus, ada pendarahan di otak (stroke hemoragik). Menurut para ahli medis, pembuluh darah di otak yang rusak karena jika timbunan lemak atau bekuan darah yang dapat memblokir bagian dari otak. Dengan darah yang tidak cukup yang membawa oksigen dan nutrisi, sel-sel otak mati dan menyebabkan kerusakan permanen.

Tanda-tanda peringatan stroke meliputi:

Mati rasa atau kelemahan pada wajah, lengan atau kaki. Mati rasa ini biasanya terjadi pada satu sisi tubuh;

Sakit kepala parah dengan penyebab yang tidak diketahui;

Kesulitan menelan atau air liur;

Gerakan mata tak terkendali, terkulai kelopak mata;

Hilangnya keseimbangan atau disebut dengan koordinasi; dan

Perubahan kepribadian, seperti depresi.

Individu yang mengalami tanda-tanda ini, mereka harus bertindak cepat dan pergi ke rumah sakit segera. Mendapatkan perawatan segera mungkin bisa menyelamatkan nyawa korban dan mengurangi kemungkinan berkembangnya cacat. Spesialis medis menyarankan pasien untuk menerima terapi tiga jam setelah stroke. Stroke harus ditangani dengan perawatan intensif dan dukungan hidup yang hanya bisa didukung oleh rumah sakit.

Sebuah gaya hidup sehat sangat penting dalam pencegahan serangan jantung dan stroke. Beberapa faktor yang dapat berkontribusi pada risiko stroke meliputi usia, riwayat keluarga stroke, kolesterol tinggi, merokok, dan diabetes. Selain risiko ini, alkohol dan penyalahgunaan narkoba, cedera kepala, dan gangguan perdarahan dapat meningkatkan risiko stroke.

Kemungkinan memulihkan sebagian besar atau semua fungsi tubuh mereka yang selamat dari stroke diperkirakan hanya sepuluh persen. Sebagian bahkan mengalami cacat jangka panjang. Oleh karena itu, kekebalan terbaik ketika datang ke stroke adalah memiliki gaya hidup sehat dan aktif.