Saturday, February 21, 2015

6 Ide Brilian Agar Anak Anda Disiplin


Apakah Anda punya anak-anak? Anda sangat mencintai mereka? Tentu saja itu pasti Anda mencintainya. Ketika mereka mulai bertingkah dan berperilaku secara aktif dan konsisten, apa saja cara terbaik untuk membangun dan mengelola disiplin pada anak-anak?

Ketika itu Anda mungkin akan menyadari, ada berbagai pemikiran tentang hal ini. Salah satu jalan pemikiran yang biasa diajarkan pada anak adalah dengan sistem lepas tangan dan mengatakan bahwa anak adalah seorang anak kecil yang cerdas, lalu membiarkan mereka memecahkannya sendiri.

Tidak ada sama sekali menerapkan sistem hukuman dan penghargaan. Ada yang mengatakan tentang fenomena ekstrim yang berada di Singapura, menerapkan sistem cambuk bagi orang yang membuang sampah sembarangan. Ini adalah salah satu yang baik untuk membuat orang menjadi disiplin.

Sebagian besar orang akan menganggap itu adalah hal gila, mencambuk orang hanya karena membuang sampah sembarangan. Tapi itulah cara yang hampir pasti efektif dan bisa membuat orang akan berpikir berulang kali jika ingin melakukan kesalahan atau pelanggaran.

Faktanya adalah bahwa siapa pun yang benar-benar menyaksikan perilaku anaknya tanpa filter yang sudah ditetapkan, hampir pasti akan sampai pada kesimpulan bahwa anak-anak yang berbeda merespon secara berbeda pula. Beberapa anak-anak memiliki ambang batas "sakit" yang sangat tinggi. Mereka bisa mendapatkan penalti apapun yang Anda tetapkan karena mereka sudah keras kepala menolak untuk menaati apa yang harus mereka lakukan. Ada orang lain yang dapat dengan mudah termotivasi oleh berbagai tanda pada sistem.

Jadi, bagaimanakah Anda bisa mencari tahu, apa saja metode pendisiplinan yang akan bekerja efektif untuk anak Anda? Dalam kata: eksperimen! Berikut ini adalah enam ide untuk Anda coba lakukan dan lanjutkan.

# 1 - Masukan "topi ilmuwan" Anda. Penelitian apa yang ada di luar sana. Tidak ada penulis yang tahu anak Anda lebih baik daripada yang Anda lakukan. Tapi banyak peneliti telah melihat ribuan anak-anak dan memiliki kesempatan untuk mencoba berbagai strategi dengan anak-anak dan keluarga mereka. Sehingga mengetahui apa yang telah dilakukan sebelumnya adalah strategi yang sangat baik dalam dan dari dirinya sendiri.

# 2 - Setelah Anda memiliki rasa apa yang mungkin dilakukan, mulai berinteraksi dengan anak Anda sendiri (s). Ingatlah bahwa kita hidup dalam masyarakat yang semakin penuh dengan mencampuri urusan orang yang melakukan segala sesuatu yang mereka bisa untuk mengaburkan garis antara disiplin dan penyalahgunaan. Jadi berhati-hatilah ketika Anda mencoba ide disiplin yang berbeda.

Catatan penting: saat Anda mencoba ide-ide ini, itu sangat penting bahwa Anda (a) mengingat tujuan utama Anda: membesarkan secara baik, anak-anak yang cerdas. Dan (b) bersabar. Ini adalah yang banyak dicoba oleh mereka sebagaimana dengan Anda. Ini pertama kalinya mereka menjadi anak-anak pada usia mereka. Dan ingat, Anda tidak berurusan dengan tikus laboratorium di sini. Anda sedang berhadapan dengan anak Anda. Jangan pernah melupakan itu.

# 3 - Bila Anda menemukan sesuatu yang tampaknya bekerja, jangan berpikir Anda akhirnya bisa bersantai. Tidak seperti itu, sobat. Anak Anda mungkin menanggapi hal-hal baru sebanyaknya untuk disiplin. Anak Anda sangat mungkin kembali ke perilaku lama yang dimana Anda mencoba untuk mengubahnya. Pembaruan memiliki waktu sulit yang berlangsung lebih dari beberapa minggu. Jadi berikanlah hal-hal baru itu sekitar 3-6 minggu untuk melihat apakah perubahan itu bertahan lama.

# 4 - Lakukan stimulasi sebelum Anda membuat perubahan besar dalam usaha Anda. Misalnya, Anda hadiahkan anak Anda dengan makanan lezat pada akhir pekan jika hal-hal tertentu yang dilakukan dengan benar.

# 5 - Jika stimulasi tidak bekerja, maka dengan segala cara mencoba pendekatan baru, mengingat semua hal di atas.

# 6 - Akhirnya, menjadi rendah hati untuk mengetahui bahwa Anda mungkin perlu bantuan keluarga profesional dalam bentuk terapis dan konselor jenis lainnya. Anda harus berhati-hati di sini karena para profesional ini sangat bervariasi dalam hal kompetensi dan juga dalam hal kesesuaian untuk keluarga Anda. Sebagai contoh, beberapa terapis menyarankan Ritalin sebagai baris pertama dari intervensi terapeutik jika anak mengalami kesulitan di sekolah. Anda memiliki hak untuk menjadi skeptis dalam situasi seperti itu. Dengarkan suara hati Anda sendiri di sini. Tidak peduli seberapa baik niat, banyak terapis hanya mendapatkan hal-hal yang salah. Jika salah satu yang telah awalnya dipilih tidak tepat untuk anak Anda atau keluarga Anda, coba yang lain.

Catatan: ada organisasi profesional yang dapat membantu Anda menemukan terapis layak jika ada kebutuhan. Amerika dan banyak negara lain, kaya akan sumber daya untuk membantu keluarga. Lihatlah mereka jika masalah Anda tumbuh terlalu kuat bagi Anda untuk menangani sendiri.

Akhirnya, gunakan akal sehat. Kedengarannya mungkin aneh, tetapi kenyataannya adalah bahwa tidak peduli apa yang dilakukan oleh profesional dalam membantu Anda, tidak peduli buku yang Anda baca, dan tidak peduli forum online yang Anda ikuti. Anda yang akan membuat keputusan. Anda bertanggung jawab, suka atau tidak. Gunakan kecerdasan terbaik yang Anda bisa dan melanjutkannya dengan hati-hati.